Bagaimana Mengenal Kisah Liburan Teman Anda Sebenarnya Ingin Dengarkan, Menurut Sains

"Bagaimana liburan Anda?"

Ini adalah pertanyaan yang paling dinanti-nantikan oleh para pelancong setelah pendaratan — alasan untuk berhenti sejenak dari penggalian melalui kotak masuk email yang dicadangkan dan menghidupkan kembali perjalanan yang luar biasa dengan menyombongkan diri kepada setiap rekan kerja dalam jarak dekat. Ini bahkan lebih menyenangkan ketika perjalanan ke suatu tempat yang sangat menarik dan belum dipetakan.

Tapi sebuah studi baru oleh jurnal ilmiah Psikologi Sains mungkin membuat Anda memikirkan kembali menceritakan kisah perjalanan Anda yang paling menakjubkan.

Studi ini meneliti sesuatu yang disebut "hukuman kebaruan," dan hasilnya kebalikan dari apa yang diprediksi oleh pembicara dan pendengar. Ternyata sementara kami menikmati menceritakan kisah-kisah tentang pengalaman baru, pendengar tidak menghargai hal-hal baru, lebih suka mendengar kisah-kisah yang akrab tentang hal-hal yang telah mereka alami sendiri.

Penelitian ini melibatkan memiliki pembicara yang menonton video pendek. Mereka kemudian diminta untuk menceritakan kembali video itu kepada para pendengar, beberapa di antaranya sudah melihat video, sementara yang lain tidak. Para pembicara berharap untuk menerima "bonus baru" dari para pendengar yang belum menonton, tetapi sebenarnya orang-orang yang sudah melihat video yang paling menikmati mendengarkan.

Alasan untuk hal ini kurang terkait dengan kecemburuan, seperti yang mungkin Anda asumsikan, dan lebih banyak berkaitan dengan cara kita menceritakan kisah yang cacat.

“Cerita meninggalkan informasi yang jauh lebih banyak daripada yang dikandungnya, dan pendengar biasanya dapat memahami sebuah cerita hanya jika mereka memiliki pengetahuan latar belakang yang luas yang memungkinkan mereka untuk mengisi kesenjangan informasi dalam cerita tersebut,” menurut jurnal tersebut.

Dengan logika ini, orang mungkin lebih suka cerita Anda tentang mengunjungi kakek-nenek Anda di Florida daripada cerita tentang kenaikan epik Anda ke Lembah Suci di Peru, karena mereka dapat secara mental mengisi rincian yang Anda tinggalkan. Walaupun pendengar pada awalnya mungkin lebih bersemangat untuk mendengar tentang destinasi yang jauh yang belum pernah mereka kunjungi, kesulitan yang Anda miliki untuk menceritakan kisah seperti itu dengan benar menghasilkan pengalaman yang kurang memuaskan bagi mereka.

Pada dasarnya, ungkapan kuno, “Anda harus ada di sana,” tidak mungkin lebih benar.

Tetapi sebelum Anda secara sadar menutup diri di kantor setelah kembali dari perjalanan Anda berikutnya, ketahuilah bahwa ada cara untuk memastikan orang tidak membenci cerita Anda di masa depan.

"Salah satu alasan paling penting bahwa orang-orang mendengarkan cerita satu sama lain adalah untuk mendapatkan informasi baru — untuk belajar tentang kota-kota yang belum pernah mereka kunjungi, buku-buku yang belum pernah mereka baca, dan makanan yang tidak pernah mereka cicipi," menurut Psikologi Sains.

Itu artinya ada harapan. Orang-orang ingin menyukai dan belajar dari cerita Anda. Yang harus Anda lakukan adalah berusaha menyeimbangkan antara novel dan hal-hal yang terkait. Cerita-cerita baru adalah yang lebih menarik ketika diceritakan dengan baik, tetapi Anda cenderung kehilangan orang dengan menganggap mereka tahu terlalu banyak dan meninggalkan informasi kunci.

“Kami menduga bahwa pembicara sering kehilangan tanda ini — bahwa mereka terlalu khawatir akan membosankan pendengar mereka dan tidak cukup membingungkan mereka,” kata para peneliti.

Jadi, lain kali Anda meluncurkan laporan tentang globetrotting Anda, perlambat. Pikirkan tentang hal-hal yang ingin Anda ketahui sebelum Anda tiba di sana, dan jangan berhemat pada detailnya.